Sunday, January 27, 2013

Jaulah Jelajah Jordan

Bismillah.



Meminjam tagline Gravity, Menelusuri Ibrah, Meneladani Ibrah.

Alhamdulillah, Allah, dengan sekali lagi sifat-Nya Yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang, sudi menghantar diri ini ke bumi kinanah ini, dan mengizinkan pulak untuk melawat segala tempat yang Allah kurniakan kat sini, even though, still lagi rasa tak layak dengan semua yang Allah dah bagi selama ni. Alhamdulillah, again and again.

Okay, untuk tak berpanjangan lagi dalam bermuqaddimah, 2 hari yang lepas baru je balik daripada Jaulah Jelajah Jordan by Irbid Storage. 20-24 Januari 2013, tarikh yang singkat tapi meninggalkan kesan yang benar-benar berbekas di lubuk hati nan dalam. 

Once again :


Selain dari itu, tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, dengan itu tidakkah mereka memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka (yang telah dibinasakan dengan sebab dosa-dosanya)? Orang-orang itu lebih ramai dari mereka dan lebih dari mereka tentang kekuatan tenaga dan tentang kesan-kesan usaha pembangunan di muka bumi. Dalam pada itu, apa yang telah diusahakan oleh orang-orang itu, tidak dapat menolongnya sedikitpun. Al-Mu'min : 82

So the first place ;

Ajloun Castle .



Salah satu kubu Salahuddin al-Ayyubbi yang masih bertahan sehingga sekarang. Nampak kesan tingkap yang agak tajam tempat tentera mengintai pergerakan musuh dan juga memanah musuh. Ayat dah macam orang National Geography. 


Tingkap tajam


Then, menjenguk beberapa maqam sahabat yang ada di antaranya, adalah sahabat yang dijanjikan Allah syurga.


-Makam Muaz Bin Jabal 
-Makam Amir Abi Waqas

-Makam Surahbil Hasanah
-Makam Ad-dirar
-Makam Abu Ubaidah al-Jarrah
-Makam Jaafar bin Abi Thalib
-Makam Zaid bin Harithah.

Maqam Abu Ubaidah al-Jarrah, wafat di Udun kerana serangan  wabak taun.

Sukar hendak menggambarkan perasaan bila diberi peluang untuk melawat semua maqam para sahabat Rasulullah ini. Mereka yang selama ini hanya dibaca di dalam buku-buku sirah dan motivasi, mereka yang sangat dikasihi Rasulullah, mereka yang meriwayatkan hadith baginda, bahkan mereka yang sudah terjamin baginya syurga. Dan paling penting, mereka yang imannya, menakjubkan ! Dan akhirnya, brpeluang untuk melihat sendiri maqam sahabat-sahabat ini.

Rasa takut, segan, dan gembira memang menguasai. Kadang rasa sebak memikirkan betapa jauhnya darajat diri ini dengan para sahabat tersebut. Tulisan ayat Quran yang menghiasai maqam mereka, menyentapkan jiwa. Mereka, yang sudah menyelesaikan urusan dunia mereka dengan jayanya. Seolah-olah ayat Quran tersebut menegur manusia,

Dan Kami masukkan mereka dalam (kumpulan yang dilimpahi) rahmat Kami: Sesungguhnya mereka adalah dari orang-orang yang soleh. ( al-Anbiya : 86 )

(Mereka dipersilakan oleh malaikat dengan berkata): Masuklah kamu ke dalam Syurga dengan selamat sejahtera; hari ini ialah hari (bermulanya) kehidupan yang kekal. ( Qaf :34)


"Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin, diri dan harta mereka dengan memberikan syurga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah, lalu mereka membunuh atau terbunuh." (At Taubah : ayat 111)


Seakan semua ayat Quran yang berada di situ bertugas untuk menegur sekelian yang hadir. Bahawa mereka, para sahabat telah Allah dikurniakan dengan syurga, bahkan ada ayat yang menceritakan keindahan syurga.

Paling sentap :

Setengah dari orang-orang yang beriman itu adalah beberapa laki-laki yang dengan jujur memenuhi apa yang telah mereka janji­kan kepada Allah atasnya; Maka setengah dari mereka selesai tugasnya dan setengah dari mereka menunggu; dan tidaklah mereka mengubah-ubah, perubahan apa pun. ( Al-Ahzab : 23 )


Benar, mereka, telah selesai menunaikan segalanya di atas muka bumi, dengan cemerlangnya. Kita yang masih menunggu, langsung tidak terjamin ke syurga mahupun neraka, masih seronok melayan dunia yang fana ini. Astaghfirullah . T__T

Maqam Jaafar bin Abi Thalib, sahabat yang syahid dan mayatnya terpotong-potong kerana mempertahankan panji Islam.
Tak lupa, makam satu-satunya Nabi Allah yang dilawati, Nabi Syuaib.
Next, melawat kesan-kesan kaum yang telah kita gantikan. Alhamdulillah, akhirnya dapat jugak mersa betap masinnya air laut mati yang diperkatakan sejak dari dulu.

Walaupun zahirnya nampak tenang, terbentang luas, tampak uniknya kerana masinnya, juga tampak menyeronokkan kerana densitynya sampaikan manusia boleh terapung di laut mati, namun, ada kisah yang sedih, di sebalik tapak itu.

 Dan Nabi Lut juga (Kami utuskan). ingatlah ketika ia berkata kepada kaumnya: ”Patutkah kamu melakukan perbuatan Yang keji, Yang tidak pernah dilakukan oleh seorang pun dari penduduk alam ini sebelum kamu?Sesungguhnya kamu mendatangi lelaki untuk memuaskan nafsu syahwat kamu Dengan meninggalkan perempuan, bahkan kamu ini adalah kaum Yang melampaui batas”. (al-A'raf : 80-81)

Maka apabila datang (Masa perlaksanaan) perintah kami, Kami jadikan negeri kaum Lut itu diterbalikkan (tertimbus Segala Yang ada di muka buminya) dan Kami menghujaninya Dengan batu-batu dari tanah Yang dibakar, menimpanya bertalu-talu. ( Hud : 82 )



MasyaAllah, ada kisah, yang menyebabkan laut itu menjadi sebegitu masin. Bumi yang telah diterbalikkan Allah sejauh luasnya kota kaum Nabi Lut suatu ketika dahulu, kini terbentang menjadi laut mati. Mineral yang sarat di bawah bumi kemudian diterbalikkan menjadi garam dan juga menjadi tempat yang paling rendah di muka bumi.

Namun, tidakkah mereka yang datang ke sini tidak memikirkan asbab mengapa masinnya air di laut mati?

The Dead Sea

Garam ( sisa mineral dari bawah teras bumi ) !
Kemudian, menjelajah juga, tinggalan kaum Nabi Soleh.

"Dan (Kami telah mengutus) kepada kaum Tsamud saudara mereka, Saleh. Ia berkata: 'Hat kaumku, sembahlah Allah, sekali-kali tidak ada Tuhan bagimu selain-Nya. Sesungguhnya telah datang bukti yang nyata kepadamu dari Tuhanmu. Unta betina Allah ini menjadi tanda bagimu, maka biarkanlah dia, makan di bumi Allah, dan janganlah kamu mengganggunya, dengan gangguan apa pun, (yang karenanya) kamu akan ditimpa siksaan yang pedih. Dan ingatlah olehmu di waktu Tuhan menjadikan kamu pengganti-pengganti (yang berkuasa) sesudah kaum 'Ad dan memberikan tempat bagimu di bumi. Kamu dirikan istana-istana di tanah-tanahnya yang datar dan kamu pahat gunung-gunungnya untuk dijadikan rumah;, maka ingatlah nikmat-nikmat Allah dan janganlah kamu merajalela di muka bumi dengan membuat kerusakan. Pemuka-pemuka yang menyombongkan diri di antara kaumnya berkata kepada orang-orang yang dianggap lemah yang telah beriman di antara mereka: 'Tahukah kamu bahwa Saleh diutus (menjadi rasul) oleh Tuhannya ?' Mereka menjawab: 'Sesungguhnya kami beriman kepada wahyu yang Saleh diutus untuk menyampaikannya.' Orang-orang yang menyombongkan diri berkata: 'Sesungguhnya kami adalah orang yang tidak percaya kepada apa yang kamu imani itu." (QS. al-A'raf: 73-76)



Menjejak Petra, kota tinggalan kaum Thamud, ummat Nabi Soleh. Benarlah, kata Allah dalam Quran, kehebatan mereka mengukir memang menakjubkan. Hingga sekarang, binaan-binaan itu separuhnya masih kekal hingga hari ini. Jalan yang diukir melalui bukit, memang terasa mustahil dilakukan manusia ketika itu. Namun disebabkan kurniaan inilah, kaum Thamud, berani mengatakan diri mereka hebat dan enggan menyembah Allah.

Bekas ukiran 

Lagi..
Binaan yang paling kukuh dan cantik di sini. Dikatakan tempat menyimpan barang.
Dan first time melihat sendiri, al-'Uzza. Ya, berhala sembahan mereka. Menakjubkan ciptaan sendiri, boleh disembah.

Al-'Uzza. 

Secara overallnya, tiga aspek yang sangat ketara di Jordan, untuk diambil ibrah adalah, kubu-kubu orang Islam dahulu, Ajloun Castle, Karak Castle, Ummu Qays, second, maqam-maqam sahabat radiyallahu anhu. Dan last, kesan tinggalan ummat terdahulu.

MasyaAllah, peluang yang sangat hebat yang sudi Allah berikan, membuatkan saya makin terkedu dengan limpah kurnia-Nya yang mencurah-curah.

Namun resah saya, berharap tidak mahumenjadi orang yang telah Allah tegur di dalam al-Quran, walaupun telah menyaksikan pelbagai sejarah ini, tetap degil lagi keras otak untuk mengambil ibrah, untuk sedar bahawa diri ini adalah salah seorang daripada ummat yang telah Allah gantikan setelah kehancuran kaum sebelum ini.

"Berapa banyak negeri yang yang telah Kami binasakan, karena mereka aniaya, lalu rubuh atap rumahnya, dan berapa banyak telaga telah ditinggalkan dan istana tinggi yang telah kosong. Tidakkah mereka berjalan di atas permukaan bumi, supaya mereka mempunyai akal (untuk) memikirkan, atau telinga untuk mendengar, Sesungguhnya mereka bukan buta mata, tetapi buta hati yang dalam dada." (Q.S.al-Hajji:45-46) 

Moga kita bukan, orang yang bukan buta mata, tetapi buta hati yang di dalam dada.

Banyak lagi amanah yang tersisa di atas muka bumi, yang masih tertangguh tak dikerjakan, yang dipandang sebelah mata.

Utlah tampak semakin kabbur dari hami demi hari. Ya Allah, permudahkan semester 2 kami !


1 comment:

  1. salam. sy ade plan nk ke jordan jd nak tanya psl trip ni mmg bagus ke amek yg ni?

    ReplyDelete